Kata- Kata Bijak dan Motivasi

16 07 2011

Semakin anda mencari keamanan, semakin sedikit anda akan memilikinya. Tetapi semakin banyak anda mencari PELUANG, maka semakin banyak anda mendapatkan keamanan yang anda inginkan. ~ Brian Tracy

Diatas segala tujuan : Milikilah tujuan yang mutlak dan bermakana, curahkanlah diri anda dengan hal itu. ~ James Allen

Anda TIDAK BISA sukses sendirian. Adalah sangat sulit menemukan orang yang akan mewariskan kekayaannya kepada anda. ~ Jim Rohn

Anda akan mendapat apapun yang anda inginkan dalam hidup, jika anda mau membantu cukup banyak orang mendapatkan apa yang mereka INGINKAN. ~ zig ziglar

Ada risiko dan harga untuk setiap tindakan yang anda ambil, TETAPI itu masih kecil daripada harga yang harus anda bayar dengan tidak bertindak dan hanya berada di zona kenyamanan saja. ~ John F. Kennedy

Tak seorangpun yang mungkin mencapai sesuatu berharga dan kesuksesan jangka panjang atau menjadi kaya di bisnis dengan jalan menjadi seorang Kompromis! ~ J. Paul Getty

Menjauhlah dari 97% kerumunan massa, jangan menggunakan alasan-alasan mereka. AMBIL ALIH semua TANGGUNG JAWAB dalam hidup anda. ~ Jim Rohn

Orang yang buta huruf di abad 21 adalah bukan mereka yang tidak bisa membaca dan menulis, melainkan adalah orang yang tidak bisa belajar, tidak mau belajar atau tidak belajar lagi!. ~ Alvin Toffler

Saya akan persisten sampai saya sukses. Selalu akan mengambil langkah yang lain. Jika itu gagal saya akan melangkah lagi dan lagi. Sebenarnya, satu langkah setiap kali tidaklah sulit. Saya tahu langkah kecil itu yang diulang-ulang akan menyelesaikan sesuatu yang besar. OG Mandino

Kehidupan banyak orang adalah cerminan langsung dari Lingkungannya. ~ Anthony Robbins
Seseorang hanya belajar dengan dua cara, satu dengan MEMBACA , dua dengan cara bergaul dengan orang PINTAR dan CERDAS. ~

Will Rogers

Tak seorangpun hidup cukup lama untuk belajaryang mereka perlu ketahui dari NOL. Untuk menjadi sukses, kita seharusnya secara positif, harus menemukan orang-orang yang sudah membayar harganya untuk belajar hal-hal yang ingin kita pelajari untuk mencapai IMPIAN kita. ~ Brian Tracy

 





Pemuda dan Pergerakannya

16 07 2011

Gerakan Kepemudaan merupakan martir untuk memperjuangkan hak dan cita-cita bangsa. Di tangan kaum mudalah harapan bangsa dapat terwujud. Bila berkaca pada sejarah, gerakan pemuda Indonesia ditandai oleh lahirnya organisasi modern yang disebut Boedi Oetomo pada tahun 1908. Kemudian diikrarkannya Sumpah Pemuda pada tahun 1928 sebagai kesepakatan untuk menyatukan unsur-unsur heterogen pemuda menjadi bangsa yang satu. Selanjutnya atas desakan para pemuda, Bung Karno dan Bung Hatta memproklamasikan kemerdekaan Republik Indonesia pada tahun 1945. Moment ini bertepatan dengan kekalahan Jepang (yang saat itu menjajah Indonesia) pada perang Dunia II. Gerakan pemuda dalam memperjuangkan perubahan nasib bangsa berlanjut pada tahun 1966. Pada masa revolusi ini, kaum muda terlibat secara langsung dan menolak ideologi komunis. Kemudian pada tahun 1974 terjadi gerakan pemuda sebagai reaksi dari kebijakan pemerintah Orde Baru yang tidak transparan, yang selanjutnya dinamakan malari. Puncak gerakan pemuda dari berbagai unsur terjadi pada tahun 1998. Pemuda Indonesia menolak dengan tegas system pemerintahan otoriter dan menorehkan sejarah dengan menggulingkan rezim orde baru menjadi era reformasi.

Semua itu merupakan pengukuhan penting terhadap peran kaum muda dalam memperjuangkan idealism bangsa. Sejak era sebelum kemerdekaan, kaum muda selalu terdorong untuk melakukan penolakan terhadap ketidakadilan. Pada masa itu mereka diasah melalui kelompok diskusi atau organisasi kepemudaan dengan struktur dan mekanisme yang masih sangat sederhana. Namun manfaatnya dapat kita rasakan hingga saat ini.

Setelah Reformasi

Pemuda pada era setelah reformasi terkesan ideologis, pragmatis bahkan materialistis. Aksi dan gerakannya kurang fokus, tidak memiliki visi bersama, dan bahkan terkotak-kotak. Hal ini disebabkan tidak adanya arah yang jelas ataupun kepedulian terhadap nasib bangsa. Oleh sebab itu diperlukan pengenalan kembali fungsi dan peran pemuda dalam membangun bangsa, yang sebelumnya tidak pernah absen menorehkan tinta emas.

Perjuangan pemuda pun bergulir sesuai konteks dan zamannya. Di masa lalu pemuda lebih mengedapankan semangat bela negara untuk lepas dari tangan penjajah. Namun seiring perjalanan waktu, perkembangan zaman, dan tuntutan hidup semangat tersebut berubah. Hal ini jelas terlihat melalui banyaknya pemuda yang memiliki sikap pragmatis dan apolitis. Berdasarkan data hasil jajak pendapat  kepada pemuda usia 16 sampai 30 tahun, dari litbang kompas tertanggal 21-23 oktober 2009, terlihat cita-cita yang diharapkan pemuda dalam masa depannya adalah persoalan keuangan dan karier. Sikap pramagtis sebagian pemuda lebih mengedepankan kepentingan pribadi, yakni ingin kaya, terkenal, dan sukses dalam karier, berbanding terbalik dengan sikap pemuda di masa perjuangan.

Pertanyaannya kemana rasa sosialisme pemuda saat ini? Jangan sampai yang dikatakan Bung Hatta, “Revolusi kita menang dalam menegakkan negara baru dalam menghidupkan kepribadian dan bangsa, tetapi revolusi kita kalah dalam melaksanakan cita-cita sosialnya” menjadi kenyataan. Sungguh ironis bila itu terjadi. Kecendrungan bahwa pemuda tampak bingung menempatkan kepribadiannya mulai terlihat nyata. Berbagai pandangan mereka lebih mementingkan kepentingan pribadi dan tak lagi memiliki ikatan yang tinggi terhadap rasa kebangsaannya.

Saatnya yang muda yang memimpin, wacana ini sering kita dengar dalam setiap ungkapan para politisi senior dalam membahas persoalan kepemudaan. Tapi apakah ini hanya sebatas wacana? Inilah PR kita dalam mewujudkan wacana tersebut, dimulai dari hal yang mendasar. Karena untuk mewujudkan wacana tersebut perlu peran yang besar dari pemerintah, dimulai dari tingkat pendidikan dasar sampai perguruan tinggi. Sementara organisasi politik harus bisa memberikan kesempatan kepada pemuda dalam mengembangkan pemikiran untuk membangun bangsa. Mempersiapkan pemuda bermental baja serta mempunyai loyalitas tinggi dalam memperjuangkan kepentingan masyarakat umum.

Memang tidak semua pemuda Indonesia memiliki jiwa yang lemah namun melihat keadaan saat ini, dikhawatirkan semangat 1928 hilang dari diri para pemuda Indonesia. Dan hal yang ini akan berakibat pada hilangnya jiwa nasionalisme yang berarti hilangnya kecintaan kepada bangsa dan negara.

Lantas apa yang harus dilakukan pemuda sekarang untuk membuktikan masih tersimpan adanya semangat Sumpah Pemuda? Cukupkah hanya dengan mengikrarkan Sumpah Pemuda pada ritual peringatan Sumpah Pemuda? Atau perlu mengadakan Ikrar Sumpah Pemuda versi ketiga? Jawaban yang pasti ada dalam diri masing-masing pemuda. Apa yang dapat diberikan pada negara tercinta ini tentu berbeda dengan masa 1928-an. Bila pada masa itu para pemuda mempertaruhkan nyawa dan raga untuk meraih kemerdekaan sesuai dengan apa yang mereka cita-citakan, kita tidak perlu lagi melakukannya.

Saat ini yang dapat diberikan kepada bangsa adalah prestasi-prestasi membanggakan untuk semua rakyat Indonesia. Misalnya ikut berpartisipasi dalam perlombaan dalam kancah-kancah internasional seperti Olimpiade. Sebagai pemuda Indonesia kita harus bangga hidup di Indonesia dan harus tetap mempertahankan jiwa-jiwa nasionalisme dan cinta tanah air. Siapa lagi yang akan meneruskan perjuangan para pahlawan bangsa kalau bukan kita sebagai pemuda Indonesia?

Pemuda dan Idealismenya

Pemuda Indonesia adalah masa depan bangsa. Entah mereka masih berstatus sebagai pelajar, mahasiswa, ataupun yang sudah bekerja. Mereka merupakan aktor penting yang diandalkan untuk mewujudkan cita-cita dan pencerahan kehidupan bangsa kita di masa depan. Indonesia telah meletakkan dasar-dasar dan tujuan kebangsaan sebagaimana termaktub dalam pembukaan UUD 1945.

Para pemuda terdahulu berjuang untuk kemerdekaan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. Memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Namun permasalahan bangsa yang semakin kompleks tentunya menbutuhkan energy yang cukup besar untuk menyelesaikannya. Dan pemuda tentunya merupakan sosok tepat yang mempunyai banyak energi untuk melaksanakan tugas tersebut. Maka mereka perlu diberi kesempatan untuk menjadi pemimpin. Masalah kepemimpinan bukan masalah umur tua atau muda, tetapi masalah kapabilitas yang dimilik oleh pemimpin tersebut.

Apabila berkaca pada sejarah, proklamasi bangsa ini terjadi juga karena pemuda dengan segala idealismenya. Mereka bersihkukuh untuk segera lepas dari belenggu penjajah. Runtuhnya tirani orde baru juga tidak lepas dari peran pemuda sebagai mesin penggerak, ketika melihat berbagai ketidakadilan di masyarakat. Pemuda memang merupakan sebuah simbol idealisme dalam sejarah bangsa dari waktu ke waktu. Melihat hal tersebut tentunya pemuda memiliki nilai-nilai yang lebih untuk memimpin bangsa ini.

Bangsa ini sudah cukup lelah mendengar dan malu melihat moral pemimpin bangsa yang ada di ambang batas kritis. Jadi, sudah saatnya pemuda membuktikan idealismenya dengan menjadi pemimpin bangsa ini. Pemimpin muda tentunya akan membawa harapan baru bagi rakyat, dan membawa angin segar di kancah kepemimpinan masa depan. Sudah seharusnya semua kalangan memberikan kesempatan dan apresiasi terhadap para pemuda untuk menjadi pemimpin yang produktif.

Pemuda Sebagai Wajah Bangsa

Kekuatan sebuah bangsa terletak di tangan para pemudanya. Karena merekalah yang akan menunjukkan wajah kehormatan suatu bangsa dalam kontes kehidupan. Jika para pemuda dalam suatu negara mengalami kerusakan moral dan agama, maka nasib bangsa perlu dikhawatirkan. Bagaimanapun, pemuda adalah kader bangsa yang harus dibina dengan segala bentuk pendidikan. Baik pendidikan kejiwaan (Psikologi) sampai pendidikan politik. Jangan sampai pendidikan yang dirancang dan dilaksanakan oleh negara tidak memerhatikan masa depan para pemudanya. Apalagi hanya mengedepankan kepentingan pribadi atau golongan saja.

Pemuda harus sadar bahwa masa depan bangsa dan kepemimpinan negara berada di tangannya. Karena asas Kepemimpinan adalah kesadaran dan kemauan. Sikap dan ciri pemimpin yang baik adalah:

1)      Berilmu, berakhlak, berintegritas, professional, dan pandai

2)      Dapat membuat keputusan dan bertangguing jawab atas keputusannya.

3)      Dapat mempengaruhi bukan dipengaruhi dan mampu menjadi contoh

4)      Bersedia mendengar masukan dan kritik

5)      Bisa memberi semangat dan motivasi

Pemuda perlu memiliki pengetahun tentang kepemimpinan. Dari apa itu pemimpin, ciri-ciri, dan tugasnya. Pemimpin adalah seseorang yang pandai dan menggunakan kepandaian tersebut untuk menggerakkan diri, organisasi dan masyarakat. Diantara kepandaian yang harus dikuasai adalah:

  • Pandai mengurus diri dan organisasi, termasuk mengatur waktu, keperluan diri sendiri, dan kerja
  • Pandai mendengar dan menghormati apapun pendapat dan kritikan
  • Pandai menganalisa dalam membuat keputusan
  • Pandai berkomunikasi dengan bahasa yang santun
  • Pandai menulis dan mendokumentasi dan mengerti Iptek

Seorang pemuda dituntut untuk tidak apatis (masa bodoh) atas segala masalah yang menimpa bangsa dan negara. Baik itu masalah bencana alam sampai bencana sosial ekonomi dan politik yang dimana alam bernegara dirusak oleh kebanyakan generasi tua yang haus akan kekuasaan. Pemuda sebagai generasi penerus dan pemegang tali kekuasaan, harus melawan segala kerbobrokan yang ada. Baik di area sosial atau pun politik.

Peran Serta Pemuda

Disaat kondisi bangsa seperti saat ini peranan generasi muda sebagai pilar penggerak, pengawal jalannya reformasi, dan pembangunan sangat diharapkan. Dengan organisasi dan jaringannya yang luas, pemuda dapat memainkan peran yang lebih besar untuk mengawal jalannya reformasi dan pembangunan. Permasalahan yang dihadapi saat ini, justru banyak generasi muda atau pemuda yang mengalami disorientasi, dislokasi, dan terlibat pada kepentingan politik praktis. Seharusnya melalui generasi muda terlahir inspirasi untuk mengatasi berbagai kondisi dan permasalahan yang yang ada. Generasi muda yang mendominasi populasi penduduk Indonesia saat ini, mesti mengambil peran sentral dalam berbagai bidang untuk membangun bangsa dan Negara.

Sudah Saatnya pemuda menempatkan diri sebagai agen sekaligus pemimpin perubahan. Pemuda harus memperjuangkan cita-cita bangsa melalui perjuangannya. Generasi muda yang relatif bersih dari berbagai kepentingan akan menjadi asset yang potensial dan mahal dimasa depan. Saatnya pemuda memimpin perubahan. Pemuda yang tergabung dalam berbagai Organisasi Kemasyarakatan, pemuda yang memiliki persyaratan awal untuk memimpin perubahan. Mereka memahami dengan baik kondisi daerahnya dari berbagai sudut pandang. Kemudian proses kaderisasi formal, informal dalam organisasi, serta interaksi yang kuat dengan berbagai lapisan sosial.

Pemuda harus bersatu dalam kepentingan yang sama (common interest) untuk suatu kemajuan dan perubahan. Tidak ada yang bisa menghalangi perubahan yang diusung oleh kekuatan generasi muda, sepanjang moral dan semangat juang tidak luntur. Namun bersatunya pemuda dalam satu perjuangan bukanlah persoalan mudah. Dibutuhkan syarat minimal agar pemuda dapat berkumpul dalam satu kepentingan. Pertama, moral perjuangan harus terpenuhi, yakni terbebas dari kepentingan pribadi atau kepentingan kelompok. Kedua, kesamaan agenda perjuangan secara umum. Ketiga, terlepasnya unsur-unsur primordialisme dalam perjuangan bersama yang sensitive dalam kebersamaan.

Mengembalikan semangat nasionalisme dan patriotisme dikalangan pemuda akan mengangkat moral perjuangan generasi muda. Nasionalisme adalah kunci integritas suatu negara atau bangsa. Sementara visi reformasi seperti pemberantasan KKN, amandeman konstitusi, otonomi daerah, budaya demokrasi yang wajar, dan egaliter juga dapat memacu semangat pemuda untuk memulai perubahan.

Pemuda menjadi aktor untuk terwujudnya demokrasi politik dan ekonomi yang sebenarnya. Tidak dapat dihindari bahwa politik dan ekonomi masih menjadi bidang eksklusif bagi sebagian orang, termasuk generasi muda. Pemuda harus menyadari , bahwa sumber daya (resource) negeri ini merupakani aset yang harus dipertahankan supaya tidak terjebak dalam konspirasi ekonomi kapitalis. Pemuda harus dapat memainkan perannya sebagai kelompok penekan (pressure group) agar kebijakan-kebijakan strategis pemerintah betul-betul bermanfaat bagi kepentingan bangsa.

Potensi Generasi Muda Nasdem

            Sesuai dengan konstitusi Nasional Demokrat (Nasdem) yang tercantum dalam AD/ART pasal 12 poin 12 bagian C, mengorganisasikan pemuda dan mahasiswa merupakan pilar restorasi Indonesia. Meutya Viada Hafid mengetuai Bidang Pemuda, Perempuan dan Mahasiswa Nasdem. Ia melihat permasalahan dasar yang berlangsung saat ini, mencakup belum terciptanya suatu demokrasi yang subtantif dan partisipator. Menurut Meutya sebuah perubahan dalam kehidupan demokrasi di Indonesia mutlak diperlukan, dengan perbaikan dan pengikutsertaan segenap lapisan masyarakat Indonesia dalam kehidupan demokrasi. Bagi meutya Nasdem kendati hanya ormas, merupakan gerakan perubahan yang menggalang seluruh warga Negara dari berbagai lapisan dan golongan. Untuk merestorasi Indonesia sebagaimana disebut dalam manifesto nasdem, “Pengaruh yang dilakukan  oleh Nasdem tidak hanya terpusat di Jakarta, melainkan terpencar di seluruh penjuru Indonesia”.

            Dengan melakukan pergerakan dan perubahan pada level basis masyrakat dan menyebar keseluruh penjuru Indonesia, Meutya yakin Nasdem menjadi gerakan perubahan yang mampu memerbaiki iklim demokrasi di Indonesia. (sumber:AND ed November 2010 hal 17).

            Dalam pembukaan konggres XVII, Ketua Umum Nasional Demokrat Surya Paloh, menyampaikan orasi kebangsaan. Gerakan mahasiswa nasional Indonesia di Kalimantan Timur menyatakan gerakan pemuda dan mahasiswa saat ini harus membaca dan mengkritisi seluruh kebijakan pemerintah serta proaktif terhadap realitas sosial. Pemuda sebagai garda bangsa harus berada di bagian terdepan, untuk melakukan perubahan konstruktif sehingga bangsa ini lebih bermartabat. Lebih lanjut Surya Paloh mengingatkan GMNI selaku organisasi kepemudaan untuk selalu menyampaikan suara rakyat dan tidak terseret ke politik praktis.

            Pasalnya kata Surya, saat ini telah terjadi pergeseran nilai-nilai kebangsaan dikalangan kaum muda. Nilai gotong royongpun telah tergerus sehingga rakyat saat ini cenderung individualistis dan pragmatis. Karena itu rakyat harus dibantu agar kembali kepada jati diri bangsa (sumber: Media Indonesia tanggal 22 maret 2011).

Pemuda Nasional Demokrat (Pemuda Nasdem) merupakan pelopor bagi Nasional Demokrat dalam melaksanakan restorasi. Keberadaan Pemuda Nasdem, diharapkan bisa menjadi pengelola organisasi kepemudaan dalam mempersatukan pemuda di seluruh nusantara. Dengan demikian, kaum muda bisa turut serta membangun bangsa yang berdasarkan pancasila. Di tengah peliknya persoalan pemuda saat ini.

Pemuda Nasdem hadir sebagai suatu wadah dari pemberdayaan pemuda dalam mengembangkan wawasan kebangsaan di segala aspek. Saat ini, aspek nasionalisme dan idealisme hampir hilang dari diri generasi muda penerus bangsa. Lalu, bagaimana kalau keduanya benar-benar hilang? Apalagi yang bisa diharapkan dari bangsa ini? Bukankah bangsa ini bisa merdeka atas peran penting pemuda? Marilah kita bersama-sama membangkitkan kembali rasa nasionalisme dan idealisme generasi penerus bangsa, melalui organisasi masyarakat yang bernama Pemuda Nasdem yang merupakan sayap organisasi dari Nasional Demokrat itu sendiri. Walaupun Pemuda Nasdem belum seseempurna organisasi pemuda lainnya, paling tidak kita sedang mencoba menumbuhkan kembali semangat pemuda seperti pada masa sebelumnya.

Keberadaan organisasi kepemudaan dapat menambah dinamika eksistensi dan peranan pemuda dalam membangun bangsa. Pemuda Nasdem merupakan salah satu solusi dari segala permasalahan bangsa saat ini. Satu hal yang pasti, bahwa Pemuda Nasdem berorientasi untuk terus melakukan pembenahan terhadap berbagai persoalan yang ada.

Karena itulah diperlukan komitmen yang tinggi dan penuh kesadaran akan arti penting sebuah restorasi. Berbuat hari ini bukan hanya untuk saat ini, tetapi lebih ke kepentingan masa depan yang lebih baik.

 

Penulis

Barry prima bersama Pemuda Nasional Demokrat





KENAIKAN TARIF TOL

17 06 2010

Bab I

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Ditengah menurunnya perekonomian negeri ini, pemerintah kembali mengusulkan kenaikan jalan tol, yang ditengarai karena adanya standar pelayanan minimal (SPM) jalan tol seperti tertuang dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 392/PRT/M/2005. Akan tetapi menurut Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) rencana kenaikan tol dinilai tidak fair, hal ini karena berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi pada bulan Mei 2010 sebesar 0,29 persen. Sedangkan laju inflasi tahun kalender (Januari-Mei) 2010 sebesar 1,44 persen dan laju inflasi year on year (Mei 2010 terhadap Mei 2009) sebesar 4,16 persen. Menurut YLKI sendiri usulan kenaikan tarif jika melebihi inflasi itu ilegal. Normatifnya kenaikan tidak melebihi batas maksimum inflasi.

Sebenarnya untuk menaikkan tarif tol tidak hanya berdasarkan pada ketentuan setiap dua tahun terjadi kenaikan dan dasar laju inflasi. Namun kenaikan itu, harus punya prasyarat. Prasyaarat itu adalah mengenai standar mutu pelayanan.  Jadi jangan dinaikkan jika tidak memenuhi syarat mutu pelayanan. Belakangan ini pelayanan yang diberikan oleh operator jalan tol jauh memenuhi standar persyaratan.

Untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen, saya mencoba meneliti hal tersebut sebagai tugas akhir semester.

1.2 Rumusan Masalah

Makalah ini meneliti mengenai “ Sejauhmana Informasi yang diberikan Pemerintah Dalam mengusulkan Kenaikan Tarif Tol Jakarta-Cikampek dan Seberapa Besar Minat Masyarakat Bila Kenaikan Tarif Tol Jakarta-Cikampek Dipenuhi “

1.3 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk :

  • Mengetahui sampai sejauhmana Informasi usulan tarif tol diterima masyarakat.
  • Mengetahui minat dan sikap masyarakat

1.4 Kegunaan Penelitian

  • Kegunaan penelitian ini secara teoritis untuk mengetahui efek informasi kenaikan tarif tol terhadap masyarakat.
  • Secara praktis penelitian ini berguna untuk mengetahui seberapa besar minat dan sikap masyarakat mengenai kenaikan tarif tersebut.
  • Read the rest of this entry »





Pengaruh Positif dan Negatif Tayangan Televisi Pada Anak

17 06 2010

abstrac
Televisi sebagai salah satu buah dari kecanggihan ilmu pengetahuan dan teknologi telah banyak memberi hiburan, informasi dan nuansa edukatif terhadap khalayak umum. Kecepatan dalam menyampaikan berita dan keefektifannya dalam menampilkan gambar membuat kita lebih nyaman dalam mengakses informasi. Tapi juga tidak dapat dipungkiri dari sekian banyak kenyamanan yang telah terasa juga membawa ekses negatif terhadap pola kehidupan kita, terutama sekali pada pola perkembangan kehidupan anak-anak kita yang rata-rata masih di usia dini. Selain pengaruh positif, pengaruh negatif pun juga tidak bisa terelakkan.

Latar Belakang

Ada hal yang sangat menggelisahkan saat menyaksikan tayangan-tayangan televisi belakangan ini. hampir semua stasiun-stasiun televisi, banyak menayangkan program acara (terutama sinetron) yang cenderung mengarah pada tayangan berbau kekerasan (sadisme), pornografi, mistik, dan kemewahan (hedonisme). Tayangan-tayangan tersebut terus berlomba demi rating tanpa memperhatikan dampak bagi pemirsanya. Kegelisahan itu semakin bertambah karena tayangan-tayangan tersebut dengan mudah bisa dikonsumsi oleh anak-anak. Rata-rata anak usia Sekolah Dasar menonton televisi antara 30 hingga 35 jam setiap minggu. Artinya pada hari-hari biasa mereka menonton tayangan televisi lebih dari 4 hingga 5 jam sehari. Sementara di hari Minggu bisa 7 sampai 8 jam. Jika rata-rata 4 jam sehari, Read the rest of this entry »





Kerusuhan Priuk Dilihat dari Etika Jurnalistik

1 05 2010

Bentrokan menentang eksekusi pembongkaran lokasi makam Habib Hasan bin Muhammad Al Haddad alias Mbah Priok di Koja, Jakarta Utara, pada tanggal 13 april 2010 antara masyarakat dan anggota satpol PP, menuai banyak kontroversi dari berbagai kalangan diantaranya Presiden RI, Mekopolkam, Gubernur DKI, Kapolda Metro Jaya, komnas HAM, Tokoh Ulama, dan Dewan Pers. Hal ini disebabkan dengan adanya siaran televisi mengenai kerusuhan yang terjadi di makam mbah priuk, dimana saat itu beberapa media secara langsung menyiarkan tayangan yang penuh aksi kekerasan serta disiarkannya informasi yang kurang akurat sehingga kemungkinan malah membuat situasi memanas.
Dalam hal ini penulis akan melihat kerusuhan priuk dari segi etika jurnalistik dimana banyak terjadi pelanggaran kode etik yang justru mungkin menimbulkan dampak atau efek buruk bagi masyarakat yang menyaksikan siaran tersebut. Pada UU penyiaran No. 32/2002 pasal 36 ayat 5 (b) menyatakan isi siaran dilarang “menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian dan penyalahgunaan narkoba dan obat terlarang”. Entah apa yang terjadi pada beberapa media, bukannya mengacu pada UU tersebut tetapi justru sebaliknya menyiarkan secara rinci.
Pelanggaran yang terjadi tidak hanya karna disiarkannya tayangan kekerasan secara langsung tetapi juga pada saat reporter menginformasikan jumlah korban secara terus menerus dan selalu diulang tanpa ada kejelasan kepastian akan informasi yang diberikan. Hal ini jugalah yang mungkin memicu kerusuhan, dan pada akhirnya memang dipastikan ada korban jiwa tetapi korban tersebut bukan meninggal pada pagi atau siang hari seperti yang diinformasikan reporter tersebut.
Memang tidaklah mudah membuktikan bahwa berita seperti itu telah membuat kerusuhan membesar. Namun harus diakui, banyak sekali kerusuhan di negeri ini yang mula-mula dipicu oleh kabar burung. Inilah pentingnya pengelola siaran televisi lebih berhati-hati dalam memberitakan peristiwa kerusuhan.
Sebagai jurnalis, prinsip check dan recheck dalam meliput peristiwa harus dijunjung tinggi agar semua peristiwa yang diinformasikan akurat dan berimbang. Begitu juga Jurnalis televisi pun harus tunduk kepada aturan main ini. Soalnya, Undang-Undang Penyiaran jelas menyatakan bahwa siaran televisi harus taat pula kepada kode etik jurnalistik. Memang upaya ini memakan waktu dan, karena itu, dalam siaran langsung biasanya verifikasi dilakukan bersamaan dengan siaran. Masalahnya, dalam kasus ini kabar adanya korban meninggal sangat sensitif, sehingga seharusnya televisi mengutamakan upaya pengecekan.
Memang dalam era reformasi ini pers telah mengalami perubahan yang sangat besar, dan tak bisa dipungkiri bahwa demokrasilah yang telah memberi kita kebebasan pers, termasuk keleluasaan untuk menyiarkan segala informasi dan peristiwa. Tapi, jika kita tidak berhati-hati memanfaatkannya, bukan tidak mungkin akan timbul anarki yang justru merusak demokrasi itu sendiri.
Agar tidak terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan, dan kerusuhan yang sama tidak berulang, maka sudah selayaknya dewan pers dan komisi penyiaran Indonesia, bersikap tegas serta dapat memberikan sanksi keras dan efek jera kepada semua pelanggar etika jurnalis tersebut. Dan sedikit saran dari penulis adalah perlunya revisi kembali mengenai UU Pers dan UU KPI, mengenai sanksi yang keras bagi para pelanggar, hal ini perlu dilakukan bukan untuk mengekang kebebasan pers melainkan menjadikan pers yang baik dan bijak dalam memberikan informasi kepada seluruh masysrakat Indonesia.





Hukum Etika Media Massa

18 03 2010


Berdasarkan Tugas yang diberikan kepada mahasiswa, yaitu mahasiswa diharuskan menulis dan memberikan contoh mengenai UUD Pers No 40 Bab VII (Peran Masyarakat) Pasal 2 a dan b :
Pasal 2 ayat
a. Memantau dan melaporkan analisis mengenai pelanggaran hukum, etika,     dan kekeliruan teknis pemberitaan yang dilakukan oleh pers.
b. Menyampaikan usulan dan saran kepada dewan pers dalam rangka menjaga dan meningkatkan kualitas pers nasional.
Dalam tugas ini saya akan membahas mengenai pelanggaran kode etik jurnalistik yang terjadi dimedia televisi dan surat kabar :
Media televisi (program acara yang melanggar UUD Pers dan Kode Etik Jurnalistik)
Dalam program liputan seputar dunia selebritis seperti program acara KISS ( Kisah seputar selebritis), Insert, Gosip, dan silet, terlihat sangat jelas disini pelanggaran yang terjadi dalam dunia jurnalistik. Wartawan infoteiment yang mecari berita sudah tidak lagi menggunakan kode etik jurnalistik dalam meliput beritanya.
Saat ini keberadaan infotainment sudah sangat meresahkan.

Read the rest of this entry »





Wisata Bahari dan Sejarah Pulau Seribu

23 02 2010

Ehm…. pulau seribu?, siapa yang tak mengenal salah satu objek wisata bahari yang satu ini, ya secara geografis pulau ini berada diwilayah DKI Jakarta, letaknya kurang lebih satu jam perjalanan dari teluk Jakarta, saat melakukan perjalanan kepulau seribu saya berangkat melalui pelabuhan muara angke dengan menggunakan kapal penyebrangan antar pulau yang tarifnya Rp 25.000,-/orang, dengan tujuan pulau Untung jawa, dalam perjalanan kepulau tujuan terlihat beberapa pulau yang dilewati oleh kapal yang saya tumpangi diantaranya seperti Pulau Bidadari, Pulau Onrust, Pulau Khayangan, dan Pulau rambut.
Setelah kurang lebih satu jam perjalanan akhirnya saya sampai juga di persinggahan pertama saya di pulau Untung Jawa, didermaga pulau ini sudah ada seseorang yang menunggu saya, ricki namanya ia asli penduduk pulau ini yang nantinya kan memandu saya menuju pulau-pulau yang saya lewati saat menuju kepulau Untung Jawa, dengan sedikit pembicaraan akhirnya saya bergegas keloket dermaga dan membayar tiket masuk seharga Rp. 3000,-/orang, lalu saya menuju homestay yang sudah saya pesan dengan tarif Rp. 200.000.-/hari dengan view menghadap laut.
Sejenak setelah beristirahat, saya mulai berkeliling mengitari pulau ini dan berjalan menyusuri pantai ditemani hembusan angin sepoy-sepoy, tepat didepan saya anak kecil tertawa lepas saat benteng buatannya tersapu ombak, serta beberapa orang sedang asik berenang, sungguh suasana menarik. Tidak terasa langit mulai memerah dan redup tanda matahari kan terbenam, seketika saya menuju sebuah warung tepian dermaga sambil menikmati es kelapa muda serta ikan bakar dan disuguhkan pesona SUNSET.
Pagi menjelang saya sudah bersiap untuk berangkat menuju Pulau Onrust, mengunakan kapal kecil berukuran 2X5 M, ditemani ricki saya mengarungi lautan menuju pulau-pulau kecil yang mempunyai sejarah dalam perkembangan Negara ini. Ya, pulau pertama yang menjadi penghentian saya adalah Onrust, menurut salah satu petugas yang menjaga pulau ini, nama Onrust diambil dari bahasa belanda yang berarti tanpa istirahat, namun penduduk setempat menyebutnya dengan pulau kapal, hal ini dikarenakan pada abad 17-18 Onrust adalah pulau tersibuk dan banyak disingahi kapal-kapal VOC, pulau ini juga merupakan markas tentara penjajah Belanda sebelum masuk kewilayah Batavia (Jakarta).
Namun pada tahun 1803-1810 pulau ini 3 kali digempur oleh pasukan kerajaan inggris dibawah komodor/komandan Admiral Edward Pellow, sehingga menghancurkan bagunan yang ada dipulau ini. Pada tahun 1930-an, Pulau Onrust juga pernah menjadi asrama haji sebelum diberangkatkan ke Tanah Suci, Saudi Arabia, sisa-sisa bangunan belanda yang menjadi asrama calon haji masih berdiri sampai saat ini walaupun ada juga beberapa yang hanya tinggal puingnya saja. Tidak jauh dari pulau Onrust terdapat dua pulau yaitu Pulau Cipir/Khayangan dan Pulau Bidadari.
Pulau cipir/khayangan merupakan bagian dari gugusan pulau onrust, tetapi nuansa yang ada dipulau ini masih sama seperti onrust yang membedakan hanyalah masih terlihatnya dermaga atau galangan kapal peninggalan belanda walau sudah terendam air laut,
Setelah puas menjelajah pulau Onrust dan cipir, tidak terasa perut mulai lapar saya kembali kekapal menuju pulau Bidadari, pulau yang satu ini memang sedikit berbeda dan sudah dikelola oleh swasta, dipulau ini terdapat restoran dengan menu special ikan Kuwe bakar sambal mangga muda, mmm karena memang sudah lapar, dengan lahapnya saya menyantap makanan sambil ditemani semilir desir angin laut.

Puas menikmati ikan bakar, saya kembali menyusuri pulau bidadari, menurut sejarah pulau ini sebelum dikelola swasta bernama pulau sakit, namanya juga pulau sakit, hal itu karena pada abad ke-17-19, VOC membangun rumah sakit untuk penderita Lepra atau Kusta, pulau ini merupakan salah satu penunjang aktivitas pulau Onrust.
Sebagai satu gugusan dari pulau onrust, dipulau ini juga dibangun sebuah benteng yang dibangun pada abad Ke- 17, tepatnya pada tahun 1850, namun hancur akibat terjangan gelombang Tidal Letusan gunung Krakatau pada tahun 1883, walau benteng ini terkena dampak dari letusan Krakatau benteng Martello masih bisa dilihat sampai sekarang, secara arsitektur bentuk benteng Martello bulat dan tepat berada ditengah pulau bidadari.

Konon pulau-pulau ini memiliki sebuah terowongan yang saling berhunbungan antara Pulau Onrust dan Pulau Cipir, yang terowongan ini berada dibawah laut, dan menurut salah satu tokoh setempat terowong ini mengarah langsung ke Jakarta yang ujungnya berada disekitar Istana Merdeka dan monas.

Tidak terasa hampir 5 jam saya menjelajahi Gugusan pulau Onrust dan Bidadari, saya kembali kekapal menuju pulau Rambut, ya ini adalah pulau terkhir yang akan saya jelajahi, pulau rambut juga dikenal sebagai Pulau Burung.
Ya, pulau yang luasnya 45 hektar ini dipenuhi dengan hutan bakau yang sangat rimbun, oleh karena itu banyak burung-burung yang hidup dipulau ini jumlahnya diperkirakan sampai 30.000 burung hidup dipulau ini, namun pada bulan bulan tertentu yaitu maret sampai September jumlahnya meningkat dua kali lipat, burung-burung yang singgah antara bulan-bulan tersebut diperkirakan datang dari benua Australia.
Penghuni dipulau ini sebenarnya tidak hanya burung, berdasarkan pengamatan saya ada juga reptile, saat saya menginjakan kaki di pulau ini saya sudah disambut oleh hewan melata yaitu Biawak yang panjangnya sampai 3.5 meter, masuk kedalam pulau ini saya juga melihat seekor ular Sanca Kembang yang besarnya seperti badan anak kecil dan mempunyai panjang kurang lebih 10 meter, dan masih banyak lagi jenis hewan melata yang ada dipulau ini.

Setelah berjalan menyusuri semak belukar, akhirnya saya sampai juga diatas menara pengamatan yang tingginya 35 meter, pemandangan dari atas ini sungguh indah dari menara tidak hanya bisa melihat burung-burung yang berterbangan tapi juga seluruh pulau ini yang dikelilingi lautan, oh sungguh mempesona serasa masih ingin berlama-lama diatas menara ini.
Setelah seharian menjelajah pulau yang ada dikepulauan seribu, saya kembali kepenginapan/homestay dan bersiap kembali pulang kejakarta. Sungguh perjalanan yang paling berkesan buat saya, dan saya berharap dapat kembali berwisata kepulau seribu kembali.